Paska Banjir Dan Longsor, Jalinbar Semaka Tanggamus Dapat Dilalui Mobil Mini Bus, Sementara Kendaraan Besar Dihimbau Melintasi Jalinteng..!!

0
434

Tanggamus (BK) – Pasca pembersihan material Banjir Bandang dan longsor di sejumlah titik jalan lintas barat (Jalinbar) Kecamatan Semaka, kini kendaraan kecil telah diizinkan melintasi jalan tersebut, Kamis (1/9/20).

Namun untuk sementara, kendaraan angkutan berat dihimbau agar tidak melintas terlebih dahulu, sebab material lumpur pada tanjakan sedayu (Menuju Kabupaten Pesisir Barat dan sebaliknya) membuat licin serta adanya jalan amblas di wilayah atas tanjakan.

Kasat Lantas Polres Tanggamus Iptu Rudi, S. SH mengatakan, kendaraan yang akan melintasi Jalinbar Semaka telah diperbolehkan melintas, namun untuk kendaraan berat dihimbau agar menunggu lumpur bersih, sebab jalan licin atau memutar arah melalui Jalinteng.

“Jalan sudah terbuka, kendaraan sudah dapat melintas sekitar pukul 14.00 Wib. Namun kami himbau agar berhati-hati. Khusus kendaraan berat kami himbau melintasi Jalan Lintas Tengah(Jalinteng), sebab jalanan masih licin dan ada jalan amblas,” kata Iptu Rudi mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Oni Prasetya, S.IK.

Sebelumnya diberitakan, banjir dan longsor terjadi pada Rabu (30/9/20) sekitar pukul 20.00 Wib tepatnya di wilayah Kecamatan Semaka Kabupaten Tanggamus. Akibatnya terdapat empat titik material longsor diantaranya 2 titik di Pekon Way Kerap dan dua titik berada di Pekon Sedayu.

Baca Juga  Pemkab Tanggamus Seleksi Calon Kafilah Melalui STQ Yang Dipusatkan Di Emersia Hotel Bandar Lampung..!!

Adapun titik terparah berada di simpang Pekon Sedayu, tepatnya di KM 125, material longsor setinggi 1,5 meter beserta batang-batang kayu menutup penggal jalan tersebut.

Kemudian dinihari tadi sekitar pukul 02.00 Wib, satu alat berat tiba di simpang sedayu langsung membuka jalan darurat untuk kendaraan kecil yang berada di atas simpang tersebut agar bisa melintas.

Selanjutnya, pada pukul 02.30 Wib seluruh kendaraan kecil diatas tanjakan telah melintas, selang waktu 1 jam kemudian BPBD Tanggamus kembali menerjunkan 1 alat berat guna mengevakuasi material longsor.

Selain diterjunkannya alat berat Pemkab Tanggamus juga menerjunkan mobil pemadam kebakaran guna melakukan penyemprotan lumpur, serta personel gabungan juga melakukan pengaturan dan penjagaan.

Berdasarkan data yang dihimpun, sejumlah Pekon sempat terendam banjir antara lain Pekon Sedayu, Waykerap, Sukaraja, Kacapura, Bangunrejo dan Kanoman. Belum diketahui jumlah rumah warga tergenang maupun kerugian, sebab masih dalam pendataan.

Baca Juga  Sinkronkan Prioritas Kegiatan Pembangunan, Merumuskan Dan Menetapkan KUA 2021, Pemkab Tanggamus Gelar Musrenbang

Selain menggenangi pemukiman, Pasca jebolnya tanggul di Pekon Sukaraja, 50 makam yang berada di pinggir sungai juga tergerus banjir, bahkan ditemukan jenazah dipermukaan berjenis kelamin perempuan dan telah di evakuasi ke Puskesmas Semaka.

Belum diketahui jumlah rumah warga tergenang maupun kerugian, sebab masih dalam pendataan pemerintah Kabupaten Tanggamus.

Atas terjadinya bencana itu, Sekda Tanggamus Hamid Heriansyah Lubis bersama Dandim 0424/Tanggamus serta Polsek Semaka telah datang melakukan pemeriksaan hingga menyalurkan bantuan beras.

Sekda bersama Camat Semaka dan instansi terkait langsung melakukan rapat terbatas, di kantor Kecamatan Semaka pada dinihari tadi, guna penanganan pasca bencana.

Oleh: Sapriadi/Rls.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here